Friday, November 4, 2016

About delivery and welcoming our baby boy! (part 1)



Pecah ketuban duluan

Jadi Minggu, 23 Oktober 2016 malam, even before 10:00 pm, gw dan suami bobo pules karena seharian kita ngeberesin rumah (yang selama setaun dari jaman pindahan apartemen - rumah ga pernah diberesin). We’re some lazy arses!

Entah gimana, gw kebangun melek dan ngerasa pipis tapi kok pipisnya ngalir lancar jaya. Waktu itu gw langsung liat HP dan jam menunjukkan pukul 11:00-an tengah malam. Kalo pipis kan masi bisa ditahan ya, tapi ini ngalir aja kayak air dari keran. Selama sepersekian detik gw ga mikir macem-macem. Gw bangunin suami pelan, “Kayaknya aku ngompol…” gitu doang.

Sampe trus airnya ngalir dikit-dikit tanpa bisa gw tahan, gw mulai berfikir ini kayaknya ketuban deh. Slowly gw ke kamar mandi dan duduk di WC buat pipis, just to make sure if it was a pee. Turned out, it wasn’t. Gw ngeden buat pipis tapi pipis ga keluar. Then I smelled the water, but it didn’t have any smells at all. Teksturnya juga licin, beda dengan air pipis yang kayak air biasa aja.

“Vin, ini ketubanku pecah kayaknya. Oh my God.” Panik sih ada, tapi gw coba managed, inhale exhale dan mencoba pelan-pelan ganti baju, pakai pembalut. Suami buru-buru ganti baju juga dan manasin mobil. At that moment gw bilang sama suami bahwa kita belom nyiapin packingan ke rumah sakit. Cuma peralatan bayi aja, itupun ada yang belum lengkap. Worry not, suami bilang akan siapin nanti pas pulang ke rumah pas ortu gw dateng ke rumah sakit – ganti shift ceritanya.

Suami nyetir mayan ngebut, dan untungnya tengah malem sepi jalanan, jadi mayan bebas hambatan ke RS St. Carolus Gading Serpong. Sekitar 15 menitan sampe RS, gw langsung disodorin kursi roda sama security lobby yang jaga dan didorong ke IGD. Suami parkir bentar, lantas kita didorong ke lantai 1 RS, yakni ke ruang bersalin.

Perasaan gw? Deg deg serr, makk. I never thought this would happen sooner than I predicted. Usia kandungan gw saat itu 37 weeks/4 days (karena kejadiannya tengah malam menuju Senin, jadinya 37W/5D).

Gw dibaringin ke salah satu ruang bersalin RS dan bidan jaga langsung cek sana sini. Dokter jaga meriksa gw juga, semua hal ditanya untuk memastikan kondisi gw prima. Then they did vaginal check (ini ga enak deh, berasa diobok gitu bagian rahimnya), dan gw udah bukaan 2. Cukup surprised juga, artinya I was about to deliver the baby soon kan.

Lalu, dipasangin 2 lilit sabuk diperut untuk rekam denyut jantung bayi (which was installed throughout the delivery time) – ini penting banget, karena selama proses menuju lahiran, denyut jantung bayi harus stabil agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dan juga menentukan tindakan dokter selanjutnya.

Saat itu gw dan suami mutusin untuk ga kabarin siapapun, meminimalisir kepanikan dan kehebohan, sampai kita yakin bagaimana hasilnya dari dokter dan bidan.

Sekitar 15 menitan rekam jantung bayi, haslinya nunjukin dibawah normal (below 120/140 - 180 kalo gak salah). Denyutnya lemah, tapi ga bahaya. Masih ada possibility untuk naik normal, karena kejadian pecah ketuban dan gw yang deg-degan juga bisa mempengaruhi denyut jantung bayi. Alhasil, gw dipasangin oksigen ke hidung dan nafas teratur untuk bantu menormalkan denyut jantung bayi.

Gw juga dicek darah, dan later hasilnya nunjukkin HB gw sedikitttt di bawah 10. Jadilah nafas oksigen lanjutttt, kalo gak mana gw kuat sampe lahiran secara oksigen di darah aja dibatas bawah normal (kudunya sampe ke angka 12, angka 10 itu batas aman aja).

Pukul 2 pagi akhirnya kita mutusin untuk kontak ortu dan dua adek gw di Jakarta. Seinget gw nyokap dan adek bontot masih di Bali, jadi gw gatau apakah mereka udah di Jakarta atau belum. Gw diminta untuk istirahat, suami main game di HP dan berusaha stay awake.
Jam 3 pagi dapet kabar bahwa ortu menuju ke Gading Serpong. Gw dan suami sih udah bilang bahwa kondisi aman terkendali, jadi ke GS sebenernya bisa besok pagi aja. But they’re just being parents, they went straight to the hospital ☺ Mereka sampe jam 4:30 pagi, gantian masuk ruangan karena cuma boleh 1 orang aja. Sampe akhirnya nyokap yang jaga gw di ruangan, suami pulang buat bobo dan packing.

Untungnya karakter Virgo gw bekerja dengan baik dan normal, list packingan udah gw tempel di meja rias jauh hari sebelum pecah ketuban ini. Jadi suami tinggal patuh aja sama itu list + panduan WA dari gw. FYI: Selama bukaan 2-6 itu mules atau nyeri masi bisa dihandle, makanya gw masi bisa cek socmed, Whatsapp-an, bercanda, dsb. Jadi jangan heran kalo bumil disaranin jalan-jalan atau duduk diatas bola yoga karena memang mempercepat bukaan (hukum gravitasi gitu deh).


Bukaan 2 ke 3 yang lama dan induksi

Jam 9 pagi obgyn gw dateng, Dr Joel Juanda Tjong, Sp.OG. sang dokter simple nan minimalis ini hadir dengan muka serius kayak nahan ngantuk atau belum sarapan, kita jabat tangan dulu, nanya-nanya, trus cek sana sini juga. Again, vaginal check (ugh!). Masi bukaan 2, dan gw pun kecewa. He asked me about labor induction. After a little discussion sama nyokap dan Dr Joel juga, jadilah gw diinduksi pake tablet ¼ dosis dan dimasukkin ke rahim (again?!) untuk mempercepat jalan lahir dan bukaan.

Kenapa induksi? Gw udah nanya ke Dr Joel mengenai opsi tanpa induksi, dia bilang kemungkinan lahiran gw bisa 2 hari lagi (karena sungguh normal jika bukaan 1-5 bisa lebih dari 36 jam, terutama untuk proses anak pertama). Dalam situasi gw, ini gak direkomendasikan karena ketuban gw udah rembes. Jika nunggu tanpa induksi, bisa-bisa bayi gw kekeringan di dalem dan bisa fatal akibatnya. Oke lah, cuss gw di induksi.

Abis itu kerjaan gw hanya menunggu dan menunggu. Di depan muka ada TV gede dianggurin dan gak kepikiran buat nyalain as a distraction biar gw ga mikir aneh-aneh, dan cuma fokus ke nafas + lahir normal dan sehat. Bokap nelpon nanyain sarapan, gw nitip bubur ayam. Padahal udah sarapan dari RS, tapi sempet banget kebayang bubur ayam enak pake kerupuk banyak dan sambel pedes hahaha…

Trus sekitar jam 10:00-an hadirlah dokter mata ngecek kondisi retina gw. Ini nih yang paling gak dinanti. Why? Soalnya “katanya” kalo retina tipis, bisa jadi harapan gw lahiran normal pupus, karena saraf mata bisa pecah pas ngeden. Hasil test mata? YUP, retina dan saraf mata gw tipis.

Dokter mata bilang, “Saya infokan ini ke Dr Joel, nanti keputusan ada di tangan beliau.” Yowes, gw ga bisa ngelakuin apapun dong. Saat itu kemungkinan C-section dan normal udah 50:50. Ditambah bidan bilang, nanti abis makan siang gw harus puasa makan minum, persiapan kalo kemungkinan C-sectio. Gw iya-in aja, nahan emosi sedih, galau dan marah.

Jam 2 siang jadwal di cek vaginal lagi untuk bukaan, dan baru bukaan 3 saja, sodara sodari. Drop, shayyyy… Gw merasa mules gw meningkat (emang masi bisa di bawa woles sih) tapi kok baru bukaan 3 ya? Bidan bilang nanti jam 4 sore Dr Joel dateng untuk ngecek lagi, sekalian USG. Okay, gw tunggu!

Suami gw gantian shift ama nyokap karena emang gw ga tahan untuk ketemu dia. Pas dateng, gw ceritain semua hal yang dari pagi. Then I cried, telling him the situation that I might go through C-sectio – which I never intended to do, not even a slightest thought. Gw nangis terisak-isak, nahan suara biar ga kedengeran sama suster dan bidan di luar kamar. Suami nenangin dan bilang untuk nafas, energi jangan dihabisin, dan tunggu saja kan masih ada waktu… jangan putus harapan intinya.

Sebenernya gw nangis bukan hanya soal operasi, tapi karena gw ga nyangka proses lahiran gw akan melewati hal kayak gini. Retina mata tipis, ketuban pecah, denyut jantung bayi sempet melemah dan apakah debay kuat sampe bukaan 10, dsb. Situasi-situasi ini yang terlintas di benak gw. Gw menyalahkan diri sendiri kenapa hari Minggu kok gw capek banget beresin rumah.


Bukaan 3 – 7!

Lalu waktu berjalan cukup lama menuju jam 4. Dari jam 3 sore mules gw makin sering, makin menjadi, dan gw berkali-kali bilang nyokap dan suami bahwa gw pengen poop. Entar kalo mau poop apakah bisa ke toilet atau di ranjang (mikirinnya aja udah males dan super ga nyaman). By the way, bahwa bumil bilang “pengen poop nih!” udah jadi kode umum proses lahiran, berarti dorongan bayi di Rahim makin kebawah = bukaan makin besar.

Then I told them seriously, “Bukan rasa mau ngelahirin kok, ini beneran pengan poop, seharian belom poop padahal makannya banyak.”

Jam 4 sore tiba, TV udah nyala dari siang buat nonton-nonton lucu yang ujung-ujungnya dikacangin karena gw fokus berat ama nafas buat ngilangin mules. Dr Joel pun tak kunjung tiba. Hati resah gundah gulana. 5 menit, 10 menit, 15 menit lewat, gw mulai tanya dengan suara besar (sembari nahan mules bokk), “Susss, mana Dr Joel nyaaa, udah jam 4 sore niiihhh!” Sebenernya bukan nada nanya sih ke susternya, lebih ke ngamuk dan maksa hehehe…

Deket-deket jam 5 Dr Joel baru dateng dong hiks… Kenapa kau berdusta waktu kepadaku, Dok? Mulesku ini semakin nggilani, Dok… sesungguhnya aku tak tahan lagi… (Ini beneran loh, kalo gw ga inget untuk simpen energi mungkin gw udah teriak-teriak kayak orang sinting)

USG dilakukan biar tahu gimana posisi bayi dan banyaknya air ketuban. Jujur, gw cukup khawatir karena bidan dan nyokap sempet berspekulasi bahwa bukan kepala bayi yang mengarah ke lubang jalan lahir, tapi jidat bayi, dan mungkin ini yang bikin bukaan agak lama. Saat ini gw gak ngeliat yang ditampilin di USG dan observasi dokter. Lagi-lagi gw cuman fokus sama nafas dan mules yang makin menekan pantat dan Rahim – beneran rasa ingin poop beratttt, mulesnya hastaganagaaaa…

“Posisi bagus, ketuban udah tinggal dikit…” Kata Dr Joel. Udah. Ngomong gitu doang. Gak ada guidance apakah gw bisa lahiran normal atau gimana. Secara gw puasa dari siang, nahan mules dan nyeri, dan gw udah ngeluh pengen minum air hangat.



**bersambung cyiin...**

*Baca part 2 di sini*


No comments:

Related postings

Related Posts with Thumbnails